Pertanyaan Paling Mainstream Untuk Orang Yang Pacaran Dengan Bule

Lagi iseng buka Facebook dan ada seorang temen yang share artikel dari salah satu media online dengan judul “9 Pertanyaan Ini Udah Muak Didengar Oleh Orang yang Pacaran Sama Bule”. Baca judulnya aja udah bikin gw senyum-senyum sendiri. Meskipun gw udah nebak isi artikelnya tapi penasaran juga akhirnya gw klik linknya dan menuju ke tkp.

Buat yang pernah ngalamin pacaran sama bule pasti ngerti banget sama yang gw alamin. Di post ini gw mau menanggapi pertanyaan-pertanyaan menurut pengalaman gw.

1. “Udah ngapain aja?”

Pertanyaan ini bentuknya selalu mengacu kepada keintiman hubungan. Entah kenapa masyarakat kita kok kepo banget sama hal yang satu ini. Jarang tuh pertanyaan ini ditujukan buat pasangannya sama-sama orang Indonesia. Padahal soal keintiman itu gak melulu tergantung ras tapi tergantung dari pribadi masing-masing.

2. “Kalian ngobrolnya pake bahasa apa?”

Pernah gw bilang ke seorang temen kalo sampai saat ini gw belum bisa ngobrol pake bahasa Finlandia, begitu juga Janne yang belum bisa bahasa Indonesia dan masih juga gw ditanya pertanyaan ini.

“Pake bahasa tubuh” gw jawab ngasal

“Ihh…ditanya serius juga”

“Heloo…ya pake bahasa inggris lah masa pake bahasa masing-masing gak bakal nyambung keleus”

Dan penanya pun nyengir. Huft…

3. “Orang tua kamu tahu? Reaksinya gimana?”

Sebenernya kalo dipikir-pikir masyarakat kita kadang keponya keterlaluan juga. Masa sampe masalah reaksi orangtua perihal hubungan kita sama pacar juga dikepoin. Tapi berhubung budaya kekepoan sudah terlanjur membudaya, masyarakat gak bisa disalahin juga. Jadi ya sabar-sabarin aja deh kalo jawab pertanyaan macem gini.

Balik ke masa-masa waktu masih pacaran sama Janne berhubung gw saat itu udah tinggal di Finlandia jadi cuma bisa kasih tau orang tua lewat telepon. Dan tanggapan nyokap waktu itu bener-bener diluar dugaan. Beliau malah seneng pas gw kabarin kalo gw punya pacar bule masa! Timbul pertanyaan mungkinkah nyokap gw bersyukur karena anaknya yang single ini akhirnya mendapatkan pacar setelah sekian tahun *mewek*

4. “Kamu mau memperbaiki keturunan ya?”

Pengalaman gw, orang lebih banyak membuat kalimat pernyataan dibanding pertanyaan khusus mengenai poin ini.

“Gapapa Diah diseriusin aja itung-itung buat memperbaiki keturunan”

“Wah pacarnya bule ya.. nanti anaknya cakep hidungnya mancung, kulitnya putih”

“Cepetan bikin baby pasti lucu deh nanti anak bule”

*nangis sambil cakar-cakar tanah*

Apa iya yang lucu, cakep dan enak diliat cuma anak hasil perkawinan campur doang? Anak-anak hasil perkawinan serumpun juga cakep-cakep kok. Lagi-lagi gak bisa menyalahkan masyarakat juga kalau standar kecantikan di Indonesia yaitu berkulit putih dan berhidung mancung. Walaupun menurut gw penampilan gw udah kece badai tapi tetep aja ya dianggapnya pas-pasan secara udah dilulur pake batu apung pun kulit gw gabisa lebih cerah lagi. Ngumpet di pojokan.

5. “Udah pernah diajak ke negaranya, belum?”

Kalo gw justru ketemu sama Janne di negaranya setelah 1 minggu tinggal di sini lewat program au pair. Jadi pertanyaan yang tepat untuk gw seharusnya “Pacarnya udah pernah diajak ke Indonesia, belum?”. Meskipun sampai saat ini masih banyak orang beranggapan kalo gw bisa sampe sini pasti karena dibawa sama Janne. Emangnya ane barang yang bisa dibawa-bawa. Memang gak sedikit wanita-wanita Indonesia yang tinggal diluar negeri itu karena diboyong entah sama pacarnya atau suaminya. Untuk alasan yang pertama secara gw masih menganut adat timur agak prihatin juga dengernya. Meskipun banyak yang akhirnya dinikahin dan mendapat ijin tinggal permanent di negara sang pacar, tapi gimana kalo tiba-tiba hubungan kandas di tengah jalan dan sang wanitanya dipulangkan kembali ke Indonesia?

Dulu di bayangan gw tinggal diluar negeri itu keren, bisa ngerasain 4 musim. Sama seperti bayangan yang ada pada hampir semua masyarakat Indonesia saat mendengar kata luar negeri. Nyatanya tinggal dimanapun pasti ada sisi positif dan negatifnya. Apalagi sejak Janne memutuskan beli rumah yang memerlukan renovasi 60%. Bayar tukang di sini gak semurah di Indonesia yang seharian cuma beberapa ratus ribu rupiah aja. Belum pernah kan ngerasain ngabisin waktu berhari-hari untuk copotin wallpaper yang rasanya udah puluhan tahun nempel disitu, ngecat eternit, ngecat tembok dan bingkai jendela yang ternyata gak segampang keliatannya. Curcol.

6. “Dia kerja di Indonesia, gajinya besar ya makanya kamu suka?”

Kalo ini justru gw ngarep banget lohh… Siapa sih yang ga mau punya pacar cakep trus banyak duit? Pastinya impian kebanyakan wanita adalah memiliki pacar atau suami dengan kriteria di atas, apalagi kalo ditambah sifatnya yang setia. Dijamin banyak cewek klepek-klepek. Sayangnya gw belum punya pengalaman punya pacar bule yang kerja di Indonesia.

Meskipun begitu tetep aja dapat pertanyaan yang mirip.

“Dia kerja kantoran di Eropa, pasti gajinya besar ya makanya kamu suka?”

Kalo gaji pekerja di Eropa yang dibayar pake euro terus dikonversikan ke rupiah udah pasti besar. Jangankan gaji pegawai kantoran, gaji pekerja kasar pun kalau dikonversikan ke rupiah udah pasti besar banget bagi standar masyarakat Indonesia. Berhubung gw dan Janne tinggalnya di Finlandia yang biaya hidupnya aja 3 kali lipat dari biaya hidup di Indonesia dan ditambah pajak yang nilainya juga berlipat-lipat jadi istilah gaji besar rasanya kurang tepat. Dan untungnya gw bukan cewek matre yang menilai orang dari besar gajinya aja tuh. Bagi gw kepribadian lebih penting diatas segalanya. Rumah pribadi dan mobil pribadi contohnya *loh*. Abaikan.

7. “Kalian beda agama gak?”

Tuh kan keponya keterlaluan lagi. Kalo masalah beda agama sih jangankan yang pacaran dengan bule, yang pacaran dengan beda ras dan beda tempat tinggal juga banyak kok yang beda agama. Beda tempat tinggal disini gw maksudkan bahwa perbedaan itu ada dimana-mana, yang pacaran sama tetangganya sendiri juga ada yang beda agama kok. Jadi seharusnya kalau mau adil pertanyaan ini juga mesti ditujukan ke setiap pasangan di Indonesia. Tapi hidup itu tidak pernah adil, broh-sis :/

8. Kalo bulenya bukan dari negara terkenal, “Hah? Itu negara di mana? Di Afrika ya?”

Finlandia bukan merupakan negara yang asing di telinga orang Indonesia. Tapi bukan cuma gw yang nilai geografinya rendah waktu sekolah dulu dan ga hafal letak negara-negara di dunia. Ini pertanyan yang sering ditujukan ke gw

“Finlandia itu di mana sih?”

“Di Eropa, tetanggaan sama Swedia dan Rusia”

Dan biasanya si penanya takjub ketika gw sebut Rusia. Entah karena letaknya yang deket kutub utara atau karena apalah-apalah.

9. “Kok dia mau sama kamu?”

Ini pertanyaan yang paling kejam. Dan yang bikin tambah kejam masa pertanyaan ini pertama kali timbul dari nyokap gw sendiri. Nangis cantik.

“De, Janne beneran mau serius gak sih? Baik gak orangnya?”

“Sejauh ini sih baik dan keliatannya juga mau serius, kok pertanyannya diulang mulu sih mih?”

“Bukannya gitu, cuma takut kamu dipermainkan aja. Secara ganteng banget kaya gitu pasti kan banyak yang mau”

Tetiba telepon hening. Sang anak pun dilaporkan lari ke tengah hutan untuk pecahkan gelas biar ramai.

“Ada tambahan lagi gak pertanyaan-pertanyaan yang biasanya ditujukan ke orang yang pacaran dengan bule? Atau biasanya gimana kamu nyikapi pertanyaan-pertanyaan di atas?”

Advertisements

8 Comments (+add yours?)

  1. ratna
    Nov 01, 2015 @ 18:36:43

    Dear mba diah,, aku udah baca blog mba, dan aku tertarik dg program au fair.. apakah program au fair itu sulit?? Dan brp lama prosesnya? Mba dpt family yg baikkah? Kelengkapan dokumen di urus kita atau agen mba?? Aku sangat tertaik.. mohon balas ke email aku atna.fatimah7@gmail.com
    terimakasih

    Like

    Reply

  2. ade liliyand
    Jan 07, 2016 @ 03:15:46

    Hahaa.. pertanyaan kepo semua, kdang hal pribadi calon suami pun ditanya -_-
    Kadang ngenes juga dengernya mba :/
    Kbetulan calon suamiku juga org Finland mba 🙂
    pengen sharing sma mba, bole nda y? 🙂
    *kepo dikit bole laa ya mba.. 😀

    Like

    Reply

    • Diah
      Jan 07, 2016 @ 16:43:40

      Hai Ade,
      kalo kepo udah membudaya ya susah ngilanginnya hahaa.. tapi kalo ga dijawab gaenak juga ya. Wah calon tetanggaan dong kita, mau merit dimana di Indo atau di Finland? Boleeh banget mau sharing, mau kepo juga boleh asal jangan banyak2 ya keponya 😛

      Like

      Reply

      • ade liliyand
        Jan 07, 2016 @ 17:37:03

        Maaciih mba cuantiikk.. :p
        InshaAllah nikahnya ntar di Indonesia, mba.
        Mba sharing dong proses persiapan Dokument2 apa aja yg kudu wajib dipersiapkan? N apakah buat prenup itu penting buat mba?
        Kiitos :*

        Like

      • Diah
        Jan 07, 2016 @ 18:32:58

        Wah senangnya jadi calon manten.. Udah cari-cari gedung belum? Musti cepet loh soalnya yang mo nikah banyak hahaa… Dulu aku nikahnya di Finlandia jadi cuma perlu surat keterangan belum menikah aja. Kayaknya kalo nikah di Indo dokumen lebih banyak ya?

        Kalo soal prenup itu menurutku penting khususnya bagi pelaku kawin campur karena fungsinya untuk memisahkan harta antara suami dan istri baik yg didapat sebelum atau sesudah menikah. Dan di Indonesia pelaku kapur yg memiliki prenup tetap berhak untuk memiliki dan membeli property.

        Like

  3. Rosy
    Feb 02, 2016 @ 12:48:29

    Hihiii… Aku ngakak baca Tulisan kamu Say… Luv u full dah!!

    Like

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

June 2015
M T W T F S S
« Apr   Jul »
1234567
891011121314
15161718192021
22232425262728
2930  
%d bloggers like this: