Kisah Pertemuan dan Perjalanan Satu Tahun

Ceritanya tanggal 25 Juli kemarin gw dan Janne habis merayakan satu tahunnya bertemu. Mumpung masih hangat gw akan menulis kisah perjalanan cinta gw dan Janne disini. Singkat banget ga sih, baru juga setahun bertemu tapi udah 5 bulan jadi suami-istri. Bener, 5 bulan!! Dilamar 4 bulan setelah bertemu dan nikah 3 bulan setelahnya. Wow. Padahal setahun yang lalu pacar aja belum punya *buka aib*, ga ada ekspektasi mendapatkan jodoh dan menetap di negeri yang lebih dingin dari freezer ini.

Dulu setiap acara kumpul-kumpul keluarga pasti bakal digeber pertanyaan “kapan nih sebar undangan?” lah sebarnya sih gampang, cari pasangannya yang susah. Apalagi kalo udah mulai dipanas-panasin pake cerita para mantan yang udah sukses duduk di pelaminan duluan, bikin tambah panas dingin jawabnya. Setuju ga sih? Hayo yang pernah ngalamin kondisi seperti itu coba tunjuk tangan!

Setiap manusia diciptakan berpasangan. Sayangnya ga ada petunjuk siapa dan dimana koordinat lokasinya. Mungkin kalo dari awal kita bisa tau siapa dan dimana calon pasangan kita, ga akan ada yang namanya putus cinta dan patah hati. Gak berwarna. Kurang petualangan.

Awal pertemuan gw dengan Janne terjadi tepatnya tanggal 20 Juni 2014 ketika gw mencoba peruntungan melalui online dating. Berhubung saat itu adalah masa-masa persiapan mental sebelum berangkat ke Finlandia gw pikir ada baiknya gw mencari kenalan yang bersedia menjelaskan budaya dan gaya hidup di sana. Topik obrolan saat itu gak jauh seputar cuaca, hobby, dan diselingi sama kode-kode permodusan dari Janne. Biarpun jomblo jual mahal itu harus! Karena gwnya pura-pura cuek akhirnya keluar pengakuan kalo Janne akan mulai ngedate sama perempuan dikotanya. Dang! Nyesel deh pake acara jual mahal segala. Ngenes banget ya nasib gw. Daripada nyesal akhirnya gw pun menghentikan komunikasi dengan alasan supaya Janne bisa fokus sama hubungan barunya. Haha. Padahal aslinya sih sebagai penyelamat supaya gw ga denger cerita-cerita pacarannya. Gak tau apa kalo orang jomblo itu sensitif tingkat dewa.

Kalau jodoh ga akan lari kemana. Dulu sih percaya gak percaya sama ungkapan yang melegenda itu, tapi siapa sangka kalo Janne itu ternyata keras kepala, meskipun diminta supaya ga hubungin gw lagi nyatanya sehari sebelum gw terbang dia cuek aja kirim pesan lagi lewat Whatsapp. Dan siapa sangka juga kalo Janne putus sama pacarnya beberapa hari setelah gw nyampe. Mungkin karena pesona gw udah bikin dia ga bisa fokus sama hubungannya *digeplak*. Oke, bukan gw penyebabnya tapi karena kebetulan aja. Kali ini bener kok…

Awalnya gw selalu nolak dan berkilah dengan seribu alasan setiap Janne ngajak ketemuan. Kembali jual mahal pastinya, sekalian ngetest juga sih sampai sejauh mana perjuangannya untuk ketemu gw. Cieciee. Dengan budaya barat yang umumnya tepat waktu dan terorganized, pastinya ulah gw yang tiba-tiba ga ada kabar padahal udah janjian atau ngebatalin janji di detik-detik akhir udah bikin nilai minus banget di mata mereka. Kebalikannya, sikap gw yang semena-mena malah bikin Janne makin penasaran sampai suatu sore Janne nekat menyusuri komplek perumahannya host family tanpa tau nomor rumahnya. Dan kebetulan gw lagi nongkrong dipinggir jalan sama host brother. Parno pastinya pas tiba-tiba ada mobil berhenti di depan gw terus sopirnya dadah-dadah.

Kencan pertama Janne ngajak gw jalan-jalan ngunjungin tempat wisata di Kuopio. Gak kaya pasangan lain yang biasanya romantis-romantisan di kencan pertama, gw malah berasa ikutan full day tour pas kencan pertama. Bayangin aja dalam sekali kencan kita ngunjungin beberapa pantai, danau, Puijo Tower – menara landmarknya Kuopio, shopping center di downtown sampe masuk-masuk hutan segala! Ditambah basah-basahan karena hujan yang turun tiba-tiba pas kita lagi keliling pasar outdoor. Hujan pun sukses bikin rambut gw yang dicatok rapi kembali berantakan. Pokoknya sesuatu banget.

IMG-20140727-WA0004

Juli 2014 : Pertama kalinya foto berdua, yang satu ngebet pengen foto yang satu lagi ogah foto karena bad-hair-after-rain

Kencan-kencan selanjutnya berjalan mulus dan Janne sukses bikin gw berbunga-bunga. Kalo orang bule terkenal cuek sama pasangannya, Janne justru kebalikan. Selama masa pacaran gw bener-bener merasa ‘dikejar’. Dan sikapnya yang kalem dengan pembawaan tenang itu yang bikin gw tambah kelepek-kelepek. Ada cerita lucu pada saat kencan kami yang ketiga. Waktu itu Janne ngajak gw keliling danau Kallavesi dengan cruise ship. Sepanjang tour pandangan gw ga bisa lepas dari pemandangan yang wow, maklum pertama kalinya ikut cruising tour.

“Aku suka banget sama pemandangannya (I love the view)”

“Aku juga cinta kamu (I love you, too)”

Gw langsung melongo. Aje gile masa baru tiga kali ngedate dan 4 kali ketemu udah bilang cinta-cintaan.

“Aku bilang : aku suka pemandangannya”

“Oh.. Kirain kamu bilang : aku cinta kamu”

Rasanya gw pengen ngakak sejadi-jadinya tapi kok ini tersangkanya kalem banget, cuma senyum terus udah gitu aja, kaya gak terjadi apa-apa.

Sekarang sih udah ga pake jaim-jaim lagi, sampe sekarang cerita itu suka gw jadiin bahan candaan ke Janne. Dan sukses bikin tersangkanya tertawa malu.

Sama seperti pasangan lain, hubungan gw dan Janne pun gak selalu berjalan mulus. Ada kalanya ketidaksepahaman berujung pertengkaran. Kalo udah mulai adu argumen biasanya Janne ngalah, pernah juga sih ga ada yang mau ngalah. Kalo dua-duanya lagi keras kepala biasanya gw ngobatin rasa sedih dengan jalan-jalan sambil shopping hahaa… Terus pulang-pulang udah ditungguin deh sama Janne buat meminta maaf. Mungkin ini juga yang bikin kita klop karena Janne bisa mengimbangi sikap keras kepalanya gw.

IMG-20140816-WA0006

Agustus 2014 : Surprise dinner di fancy resto. Saltum banget gw disini

20140913_170655

September 2014 : Dihadiahin jalan-jalan ke Helsinki sebagai kado ultah

20141030_170626~2

October 2014 :  Malam ini kita pergi nonton teater yang disponsori sama JCI (saat itu Janne masih jadi membernya)

Bulan November 2014 setelah resmi pacaran selama 4 bulan Janne melamar gw. Whooa kaget bercampur seneng. Sampai pada tahap engagement gw masih belum terlalu ambil pusing akan tahapan selanjutnya alias nikah. Maklum masih ada trauma irama sama hubungan yang dulu kandas karena udah sampai tahap hampir nikah *malu*.

T2NsqWf7Y5oj0xjKQ9seNGZVkTU_6m9yK0ayfUsNFPk=s657-no

November 2014 : Engaged

IMG_9229

December 2014 : Bagi-bagi kado di malam natal

Seiring berjalannya waktu Janne sukses meyakinkan gw akan pernikahan sekaligus bikin gw kerepotan nyiapin acara untuk di Jakarta yang rempong bin ribet, sementara Janne mengurus untuk acara resepsi di Kuopio.

DSC_2070

January 2015 : Jalan-jalan ke Stockholm

DSC_2132

February 2015 🙂

IMG-20150216-WA0003

Sehabis ijab qabul

Kehidupan pasca pernikahan gw dan Janne bisa dibilang menyenangkan. Kata orang tahun pertama pasca pernikahan merupakan tahun yang berat bagi pasangan yang baru menikah karena mereka diharuskan beradaptasi dan toleransi pada kebiasaan buruk masing-masing yang gak kelihatan selama masa pacaran. Untungnya Janne bukan orang yang bawel masalah kerapihan rumah jadi gw ga perlu bersih-bersih setiap hari 😛 Ga ada juga cerita dicemberutin karena sang istri yang teledor ini sering khilaf. Lupa mengambil kue/masakan dari dalam oven sampai gosong, lupa memasak bahan makanan sampai melewati masa kadaluarsa atau lupa memindahkan piring dkk dari dalam mesin pencuci piring misalnya. Haha. Banyak banget ya khilafnya!

DSC_2252

Maret 2015 : Sunbathing dari atas balkon, awal matahari muncul kembali sejak akhir musim gugur

Beruntungnya lagi Janne selalu mendengarkan keluhan-keluhan dan pendapat yang gw sampaikan serta sebisa mungkin mengabulkan keinginan istrinya ini. Gw memang bukan tipe yang suka memendam masalah rumah tangga sendirian. Setiap ada hal kecil yang ga sreg di hati pasti gw sampaikan ke Janne. Menurut gw keterbukaan itu sangat penting untuk menjaga hubungan tetep langgeng. Rumah yang sekarang kami tempati pun dibeli atas keinginan gw untuk tinggal di rumah non-apartemen dengan sauna dan halaman pribadi (sebelumnya kami tinggal di apartemen dengan shared sauna). Alhamdulillah 3 bulan setelah menikah Janne mengabulkan keinginan gw tersebut.

Diah ja Janne häät 8.4.2015 109 (4)

April 2015 : Peresmian pernikahan di Local Magistrate Office Kuopio

IMG_0349

May 2015 : Resepsi pernikahan di Jakarta

WP_20150602_18_01_55_Pro

Juni 2015 : Haneymoon di Gili Trawangan

WP_20150721_22_09_40_Pro

July 2015 : Bersantai di outdoor terrace bar

Pernah beberapa orang temen yang udah lama banget ga kontak tiba-tiba kirim pesan cuma untuk bilang kalo gw dan Janne kelihatan happy terus. Terharu. Gw yang ngejalanin sih merasa biasa-biasa aja tapi yang pasti gw adalah orang yang menghargai setiap momen kebersamaan. Dan beruntungnya bukan cuma gw aja yang menginginkan momen kebersamaan sebanyak mungkin. Di sela-sela kesibukannya (kerja dari rumah) Janne sering datengin gw yang biasanya entah lagi sibuk ngetik di kamar atau masak di dapur cuma untuk nunjukin rasa sayangnya dan bilang “aku cinta kamu” terus kembali lagi ke meja kerjanya. Simple sih tapi bermakna besar bagi kehidupan pernikahan kita.

“But for the most part, love is a recognition, an opportunity to say, ‘There is something about you I cherish.”
― Raymond E. Feist, Magician: Master

Advertisements

12 Comments (+add yours?)

  1. kelanakecil
    Aug 11, 2015 @ 10:33:03

    Wah romantis ceritanya mbak! semoga awet sampai aki nini yaaa 🙂

    Like

    Reply

  2. denie
    Jan 16, 2016 @ 04:57:57

    wow..seneng bacanya, smoga bahagia terus yaa..salam kenal yaa

    Like

    Reply

  3. devikhan
    Jul 20, 2016 @ 15:46:41

    Wahh kisahnya bagus banget…aku sendiri masih jomblo. jadi pengen punya jodoh bule.. jomblo wkwkkwkwk

    Like

    Reply

    • Diah
      Aug 09, 2016 @ 08:16:38

      Thank you Devi, 2.5 tahun yang lalu aku juga jomblo lohh sebelum merantau ke Finlandia. Kalau gak jomblo mana bisa merantau jauh-jauh cyintt…hihii..

      Like

      Reply

  4. Theresia Seismika
    Sep 18, 2016 @ 03:07:07

    Astaga kapan bisa kayak gitu 😢😢😢 langgeng trs ya mbak 😆😆

    Like

    Reply

  5. nurhayati
    Oct 12, 2016 @ 07:34:47

    seneng bacanya,jadi menambah pengalaman juga,semoga langgeng ya mba,amin

    Like

    Reply

  6. Thamy
    Dec 06, 2016 @ 01:59:41

    Moii mba..
    Mita kullu..?
    Boleh tau emailnya mba.. ada yg mau aku tanyain mengenai finnish guy..

    Anyway..wat a nice love story..
    Smoga slalu bahagiaa ya…:)

    Kiitos..:)

    Like

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

August 2015
M T W T F S S
« Jul   Sep »
 12
3456789
10111213141516
17181920212223
24252627282930
31  
%d bloggers like this: