Review Hotel di Ubud

Ketika gw kasihtau temen-temen kalau gw akan nginep di Ubud, Bali pada holiday bulan lalu semuanya kasih komentar yang sama “ngapain nginep di sana, gak ada apa-apa di Ubud”. Dulu waktu gw masih muda *ciee…berasa udah tua* gak pernah kepikiran juga untuk nginep di daerah Ubud tiap kali ke Bali karena paling-paling yang dilihat cuma sawah-sawah, gak ada bar, gak ada kelab malam, percuma jauh-jauh ke Bali kalo gak bisa ngapa-ngapain.

Tapi lambat laun setelah gw pindah ke Finlandia gw jadi lebih menikmati suasana yang damai dan adem ayem. Entah karena pengaruh lingkungan tempat tinggal atau karena gw yang memang mulai menua *hiks..*. Atas dasar itulah gw melirik Ubud sebagai tempat menginap buat liburan di Bali. Gak gampang cari hotel yang lokasi dan surroundingnya sesuai dengan harapan tapi budget sesuai di kantong. Berhari-hari gw mantengin situs booking.com untuk baca review dari hampir setiap hotel sampai akhirnya gw menemukan hotel dengan nilai 9/10 dari ribuan review.

Masalah datang ketika gw tiba di bandara Ngurah Rai karena kebanyakan jasa taksi atau transfer service entah menolah karena lokasi terlalu jauh (saat itu memang sudah agak malam sekitar pukul 23:00) atau kalaupun mau mereka mematok dengan harga yang tinggi. Thank God gw akhirnya tiba juga di hotel dengan menggunakan jasa Grab Car. Dan berhubung saat itu pertama kalinya gw pake aplikasi Grab Car, gw berhak dapat diskon sebesar Rp. 75,000,-!! Yayyy… *terima kasih Google Map karena udah bisikin kode promonya*. Buat yang penasaran kalian coba masukin kode “IDMAP” saat transaksi pertama kali untuk mendapatkan diskon sampai dengan Rp. 75,000,-. Semoga diskon promo ini masih berlaku yah, gw pakai bulan November 2016 dan sukses.

Gw menyewa kamar standar melalui situs booking.com dengan harga 35€/malam termasuk sarapan untuk 2 orang. Setelah beruntung dapat diskon besar dari Grab Car ternyata keberuntungan masih mengikuti gw karena pada saat check in gw dapat free upgrade ke villa dengan pemandangan langsung menghadap hutan. Jarang-jarang kan gw nulis post khusus untuk review hotel, tapi kali ini dengan sukarela gw akan membagikan pengalaman selama menginap di hotel…. *jeng…jeng…jengg…* Pajar House Ubud karena gw bener-bener mendapatkan pengalaman menginap yang emejing disana.

dsc03493

dsc03491

Tangga setapak menuju villa kami

Lokasi Pajar House Ubud sekitar 2 km dari pusat kota Ubud, tapi no worries karena hotel ini menyediakan layanan free transfer ke dan dari Ubud Center tanpa jadwal. Artinya kamu bebas memakai layanan ini jam berapa saja antara pukul 9 – 22. Satu lagi yang bikin gw amazed adalah dipinjamkannya ponsel yang bisa dipakai untuk menelepon resepsionis dan driver hotel. Ulalaa… Fyi komplimentari ponsel ini hanya untuk yang long stay setahu gw.

dsc03331

Teras pribadi dengan pemandangan alam

dsc03337

Begitu masuk langsung ada meja makan dan ruang nonton TV

dsc03338

Terdapat 2 kamar tidur yang bersebelahan

dsc03567

Terdapat sink dan kulkas namun tidak ada peralatan masak

dsc03568

Kamar mandi yang luas dengan konsep outdoor

Berhubung di hotel ini gak ada restoranya jadi setiap pagi sarapan akan diantar ke teras kamar, gw pribadi sih lebih suka konsep ini karena bangun tidur gak perlu ganti baju atau cuci muka dulu buat sarapan. Pilihan menu sarapan juga gak banyak tapi mie gorengnya top banget dilidah gw.

Dari semua kelebihan hotel ini yang udah gw mentioned di atas, satu hal terpenting adalah keramahan semua staffnya. Serius baru kali ini gw merasa suasana seperti dirumah karena setiap staff selalu tersenyum dan menyapa.

Namun satu kekurangannya yaitu ukuran kolam renang yang relatif kecil. Meski begitu kita bisa memakai kolam renang yang ada di Pajar House Villa dengan ukuran yang jauh lebih besar dan lokasi ditengah-tengah sawah. Untuk menuju kesini kita bisa memakai jasa transfer hotel dengan gratis (5 menit dengan sepeda motor) atau bisa juga dengan berjalan kaki.

dsc03497

Sawah sekeliling Pajar House Villa

dsc03500

Kolam renang ditengah sawah

Selama di Bali gw nginap di 3 lokasi yang berbeda; Ubud, Lovina kemudian Legian. Dari ketiga lokasi dan hotel yang berbeda-beda favorit gw adalah Ubud dan Pajar House. Ubud sangat pas buat gw yang (sudah) gak terbiasa dengan keramaian namun tetap dapat mengunjungi Ubud center yang dipenuhi dengan toko souvenir, restoran, bar, dan tempat pijat. Lovina hmmm…lumayan hanya buat short stay karena sekarang gw bisa bilang kalo disini gak banyak yang bisa dilihat. Pantainya juga kotor, wisata yang menarik hanya tur lumba-lumba. Sedangkan Legian, ampuuun kapten gw gak tahan lagi sama suara musik yang jedak jedug begitu keluar hotel, jalanan yang macet, orang-orang pencari kesempatan dalam kesempitan, penjual yang mematok harga dagangannya selangit, para party animals, ughh… dan rasanya sulit banget nemuin orang Bali yang masih “Bali banget” di Legian dan sekitarnya.

 

Advertisements

7 Comments (+add yours?)

  1. The Wifey's Corner
    Dec 18, 2016 @ 22:13:38

    Villa nya bagus yaa… Samaaa, kita juga paling demen ama Ubud, tiap kali ke Bali pasti harus banget nginap di Ubud =) ahh kangen banget….. Btw GrabCar ok ya? Next time mudik harus nyoba juga nih hehehe

    Like

    Reply

    • Diah
      Dec 20, 2016 @ 12:53:41

      Villanya bagus apalagi kita dikasih free upgrade dengan harga kamar standar 😂 Iya nih sekarang aku gak suka yang rame2 makanya ke Ubud.

      Grab car itu diskonnya yang OK pada pemakaian pertama, kalo untuk selanjutnya aku lebih sering pake Uber karena lebih murah

      Like

      Reply

      • The Wifey's Corner
        Dec 20, 2016 @ 22:50:35

        Seneng banget yaaa dpt free upgrade 🙂 Ubud enak sih, adem, masi banyak ijo2, ga terlalu banyak (atau malah jarang) org mabok hehe. Ohhh kalo meteran Uber masi lebi murah yaa, sip2 deh. Kalo di daerah Ubud gitu susah ga nyari Uber? Kan banyak daerah di Bali yg nge-ban Uber dll yah?

        Like

      • Diah
        Dec 22, 2016 @ 14:46:02

        Bener banget di Ubud masi jarang bule2 mabok berseliweran 😀 Tenang aja Uber gampang dicari malah ada juga sopir yang nekat ngambil penumpang di daerah yang banned Uber secara diem2 (pengalaman pas aku di daerah monkey forest hihii..)

        Liked by 1 person

      • The Wifey's Corner
        Dec 22, 2016 @ 22:27:46

        Oyah?? Wahh ok nih for next time. Kita selama ini sih kalo cuma sama suami, sering nya nyewa motor, easier and faster to get to everywhere. Kalo gak nyewa motor, we should consider Uber ya kalo gitu, pikirnya kalau di Ubud bakal susah nyari taxi apalagi uber hehehe

        Like

      • Diah
        Dec 23, 2016 @ 15:01:17

        Suamimu bisa nyetir motor? Waah…bener justru lebih enak pake motor bok! Kalo aku dan suami lah dua-duanya gak ada yang bisa nyetir motor daripada malah nyusruk mending kita pake jasa transportasi yang ada. Tapi anyway meteran Uber memang lebih murah kok dibanding Grab Car atau Go Car jadi lebi recommended

        Liked by 1 person

      • The Wifey's Corner
        Dec 23, 2016 @ 22:28:00

        Iya bisa nyetir motor dia mbak, kan dr jama sma ampe kuliah di indo naek motor heheh Kalo aku sih gak bisa hehehe Hahaha iyaa yang penting holiday bisa enjoy aja yah, daripada nyusruk mah ga lucu ntar, bukan holiday malah berujung ke rumah sakit 😛 Happy holiday yah mbak Diah xx

        Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

December 2016
M T W T F S S
« Nov   Jan »
 1234
567891011
12131415161718
19202122232425
262728293031  
%d bloggers like this: